Proyek Sustainable Landscapes! Bone Satu di Antara Tiga Daerah di Indonesia Yang Terpilih.

BONE-SULSEL, LENSASATU.COM|| Proyek Sustainable Landscapes for Climate-Resilient Livelihoods in Indonesia (Land4Lives) telah melaksanakan berbagai kegiatan awal secara intensif di Kabupaten Bone, Provinsi Sulawesi Selatan setelah WP3 Land4Lives James Roshetko menetapkan Kabupaten Bone sebagai daerah dengan fokus adaptasi perubahan iklim di Sulawesi Selatan.

 

Program ini terlaksana atas kerja sama Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN) Bappenas, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Indonesia dan Pemerintah Kanada melalui Global Affairs Canada (GAC), Dan Merupakan wujud dukungan untuk Pemerintah Indonesia dalam memenuhi komitmen nasional yang diperbaharui atau Updated Nationally Determined Contribution (NDC0) .untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 29% (dengan usaha sendiri) dan 41% (dengan dukungan internasional) pada tahun 2030.

 

Sebelumnya kegiatan konsultasi dan diskusi awal telah dilakukan oleh tim Land4Lives bersama dengan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPPEDA) guna mendukung pelaksanaan tahapan selanjutnya dalam proyek yang berfokus pada perbaikan tata kelola lahan, ketahanan pangan, dan adaptasi perubahan iklim serta pelibatan perempuan dalam aksi-aksi lingkungan.

 

Kepala BAPPEDA Kabupaten Bone, Dr. Ade Fariq Ashar, S STP, MSi., hadir dan membuka kegiatan, Rabu, 25 Mei 2022 di Hotel Novena, Jalan Ahmad Yani, Kota Watampone.

BACA JUGA :  Gelar Patroli, Satlantas Polres Bone Amankan Satu Unit Sepeda Motor dan Minuman Keras

 

Ade menuturkan, Kegiatan ini merupakan penyampaian indikator dan kriteria dari Land4Lives yang diolah dari hasil diskusi dan konusltasi dengan BAPPEDA dan dinas-dinas terkait di Kabupaten Bone,

Diskusi dan konsultasi telah dilaksanakan sejak Februari 2022.

 

“Pemerintah Daerah telah berkomitmen untuk mendukung kegiatan Land4Lives ini karena kami meyakini bahwa apa yang menjadi tujuan dari Land4Lives selaras dengan target-target pembangunan yang ingin dicapai oleh Pemerintah Daerah Bone,” tutur Ade Fariq.

 

Ia juga mengatakan, Secara demografis memiliki populasi terbesar kedua di Sulawesi Selatan, yaitu dengan 801,775 penduduk dengan luas wilayah mencapai 4,559 kilometer persegi.

 

“Tantangan pembangunan kita adalah secara biofisik daerah-daerah kita ada 13 desa terletak di kawasan pesisir dan sekitar 24 lainnya ada di kawasan bentang lahan sawah dan gunung,” menurutnya.

 

Lanjutnya, “Guna mendukung kegiatan Land4Lives, BAPPEDA mendorong keterlibatan dinas-dinas yang terkait dengan proyek termasuk Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa dan Bappeda juga secara khusus melibatkan KPH Cenrana untuk mengawal pelaksanaan kegiatan Land4Lives.” Ungkap Kepala BAPPEDA Bone.

 

Peneliti senior ICRAF, Rahayu Subekti, yang mewakili Paket Kerja 2 (bagian dari Paket Kerja Land4Lives yang fokus pada perbaikan tata kelola bentang lahan), menyampaikan hasil dari diskusi dengan pemangku kepentingan dan analisis data awal, “Land4Lives telah memilih sub-DAS Bila Walanea (hilir) dan Sub-DAS Bila Walanea (hulu).

BACA JUGA :  Danyon C Pelopor Silaturahmi Kepala BAZARNAS Kelas A Makassar 

 

“Kerawanan bencana banjir dan kekeringan, penyediaan dan kebutuhan jasa lingkungan; ketahanan dan kerawanan pangan menjadi indikator-indikator penting dalam penetapan sub bentang lahan tersebut. Pilihan sub-DAS ini merupakan kunci untuk menetapkan desa-desa yang menjadi lokus Land4Lives.” Paparannya.

 

Sedangkan Gerhard Sebastian, peneliti senior ICRAF dari Paket Kerja 3 (implementasi di tingkat desa mengatakan, untuk meningkatkan mata pencaharian yang berketahanan iklim), menyampaikan, “sementara konsultasi masih terus dilakukan, kriteria untuk mengerucutkan pilihan desa sebagai lokus,” urainya.

 

Dalam paparannya, Gerhard menyebutkan, 9 (sembilan) Kriteria pemilihan desa seperti

– Mengalami bahaya terkait perubahan iklim dan/atau terpapar kerawanan pangan dalam kurun waktu;

-Mata pencaharian utama masyarakat adalah pertanian atau agroforestri;

– komoditas komersial dan tanaman pendamping menjadi komponen utama dalam sistem pertanian;

– Tertarik untuk terlibat dalam dalam pengelolaan bentang lahan;

– Saat ini memiliki kolaborasi dengan atau didukung oleh pemerintah daerah atau pemangku kepentingan lain;

– Saat ini terlibat dalam program pemberdayaan perempuan & perlindungan anak di bawah program pemerintah;

BACA JUGA :  Tambang Ilegal Jenis Ponton Rajuk Yang Beraktifitas Didalam Kolong Lahan Eks PT. Kobatin Bangka Tengah

-Tertarik dengan aktivitas program;

– Tertarik untuk peningkatan keterlibatan pasar;

– Tersedia berbagi pengalaman dan pengetahuan dengan masyarakat/pemangku kepentingan lain

 

Koordinator Land4Lives Provinsi Sulawesi Selatan M, Syahrir mengatakan, dari kegiatan diskusi dengan OPD Bone yang diselenggarakan secara bersama oleh ICRAF dan BAPPEDA Bone diharapkan akan memperkaya informasi untuk pilihan-pilihan desa yang akan menjadi lokus Land4Lives, Selanjutnya pemilihan desa akan dilakukan bersama-sama dengan BAPPEDA dan dinas terkait.

 

“Proses yang panjang untuk menetapkan pilihan desa ini memang harus kita lewati untuk memastikan kegiatan yang kita akan lakukan tepat sasaran dan tepat guna sehingga seluruh kegiatan proyek berjalan efektif,” jelasnya

 

Land4Lives atau Lahan untuk Kehidupan adalah proyek kerja sama antara Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/BAPPENAS dan Pemerintah Kanada melalui Global Affairs Canada (GAC), akan berlangsung hingga 2026 dan bertujuan untuk meningkatkan ketahanan pangan, pengelolaan bentang lahan yang peka gender serta meningkatkan penghidupan yang tahan iklim dan fluktuasi ekonomi.

 

Penerima manfaat dari kegiatan ini adalah petani kecil dan kelompok rentan lainnya termasuk perempuan dan anak-anak perempuan.

 

 

Reporter: Jumardi

Editor : Agus

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.